20 Agustus 2018 11:29:30
Ditulis oleh cokrowati

BETAPA HENINGNYA CINTA ITU

Cerpen : BETAPA HENINGNYA CINTA ITU
(Kiriman dari : Tsania Balqis)

 

Sore itu, di ruang tamu, Kang Santri duduk ditemani sebatang rokok dan secangkir kopi. Sambil memandang asap rokok yang dihembuskan, tiba-tiba Kang Santri teringat dengan seorang pujaan hati, Zahro namanya. Tanpa berpikir panjang, Kang Santripun mengambil HP di atas meja dan mengirim sebuah pesan Whatsapp (WA) kepada Ning Zahro.

 Kang Santri (KS)     :    “Assalamu ‘Alaikum Wr. Wb... Ning Zahro lagi apa?” (tanpa basa basi)

Zahro (Zr)               :    (WA-ne Kang-e.... Masya Allah.... yang kunanti-nanti) “Waalaikum Salam Wr. Wb... Anu niki kang, baru selesai bersih-bersih rumah....”

KS            :    “Capek ndak ning?” (Mulai gombal)

Zr             :    “Ah ndak ko Kang, udah biasa.” (cuek).  “Kang, aku mau tanya angsal nopo mboten nggih?”

KS            :    (Duh mesti takone bab iku meneh... [hanya diam])

Zr             :    “Kang, boleh ndak?”

KS            :    “Eh.. nggih Ning, angsal ko, mau tanya apa ning?” (berharap agar tidak bab itu-itu lagi yang ditanyakan)

Zr             :    “Kenal Gus Ilham?”

KS            :    “Oh, itu Gus-ku, Ning. Ada apa ko tanya Gus Ilham, Ning?”

Zr             :    “Mboten, Kang. Aku niku cuma kagum kalih Guse sampean, Kang. (Zahro ini bermaksud menguji)

KS            :    (Berkata dalam hati: Cieee...Alhamdulillah ora takok bab iku, tapi kok kenal dan menanyakan Gus Ilham, ada apa, ya?) “Nopo sampean purun kulo kenalke Gus Ilham, Ning? Kulo nggih gadah nomere kok.” (seketika duduk tersimpuh)

Zr             :    “Hehehehe.. mboten, Kang. Aku niku cuma kagum kok, ndak lebih. Aku nggih sadar aku ini siapa.” (Berkata dalam hati: Sadarlah Kang, aku mencintaimu. Aku hanya mengujimu)

KS            :    “Niki mboten sadar-sadaran, Ning.” (Berkata di hati: Ya Allah Ning, aku cemburu)

Zr             :    “Kang, aku itu hanya mengagumi saja kok. Ndak lebih. Kenal secara langsung nggih mboten pernah...”

KS            :    “Nggih, niki nomere Guse, Ning, ingkang sampean kersaaken. 081081081xxx”

Zr             :    “Mboten....” (mata Zahra mulai keluar butiran embun)

KS            :    “Minder kalih Guse nggih Ning? Mesti... Hayooo....? Hahahaha...” (Kata hati: Aku cemburu ning)

Zr             :    “Mboten!!!”

KS            :    “Beneran, Ning? Mangke nyesel lho..” (Suara Batin: Ning andaikan kau tau hatiku sakit saat kamu bertanya seperti itu)

Zr             :    (Terdiam tak membalas, dalam hati berkata: "Aku sebenarnya tahu, Kang, bahwa  kamu juga mencintaiku. Tapi kenapa kamu tidak mengungkapkannya?)

KS            :    “Ning.”

Zr             :    “Karena saya tau, bahwa kamu itu terpaksa menahan perih saat aku bertanya seperti itu.” (Berkata dalam hati: Kang, sadarlah, aku mencintaimu)

KS            :    (Diam dan bertanya dalam hati: Opo Ning Zahra paham kalau aku juga mencintainya? Haduh wis emboh. Isin aku)

Zr             :    “Kang ?”

KS            :    “Inggih, dalem Ning... Pripun?”

Zr             :    “Nggih mpun, ndak apa-apa. Udah adzan, monggo sholat maghrib dulu kang. (Bertanya dalam hati: Kenapa kamu tak membalasnya, Kang? Kenapa kamu hanya diam? Aku mencintaimu, Kang)

KS            :    “Inggih, Ning. Monggo...monggo.”

Kang Santripun bergegas ke masjid untuk sholat berjamaah. Setelah selesai sholat, pulanglah Kang Santri ini. Dalam perjalanan pulang, Kang Santri mulai berpikir dan bertanya-tanya dalam hati.  "Maksud Ning Zahra berkata seperti tadi kenapa ya? Opo dia mengerti kalo aku juga mencintainya...? Ah yo wis... Ndak usah tak pikir. Jelas-jelas Ning Zahra suka sama Gus Ilham." Tak terasa, tibalah Kang Santri di rumah.

KS            :    Assalamu ‘Alaikum wr. Wb.

Ibu KS      :    Waalaikum Salam Wr. Wb.

Masuklah kang santri dan berjalan menuju kamarnya lalu berbaring di atas Kasur. Dengan menerawang ke genting rumah, Kang santri ini bergumam....

“Lihatlah aku maka ada dirimu
Lihatlah dirimu maka ada aku
Malam kesunyian
Hembusan angin seperti memanggil
Tidaklah dapat kurasa sebelum kamu menghendaki
Aku bagimu hanya serpihan di antara permata"

 

bersambung....

 Cerita ini hanya sebagai hiburan. Bahasa memakai Bahasa Campuran, dan jika ada yang kurang berkenan, mohon maklumnya.


Kategori

Bagikan :

comments powered by Disqus